Nikita Mirzani dan Puty Berstatus Korban, Polisi: Masyarakat Harus Cerdas

0
151

Jakarta – Dari sejumlah pihak yang diamankan dalam kasus muncikari artis, Nikita Mirzani dan Puty Revita berstatus sebagai korban. Polisi mengatakan undang-undang hanya bisa menjerat si pelaku perdagangan orang.

“Seharusnya masyarakat berfikir cerdas. Banyak masyarakat yang tidak paham undang-undang,” kata Kanit Human Trafficking Subdit III Bareskrim Polri AKBP Arie Dharmanto saat dihubungi detikcom, Sabtu (12/12/2015).

“Mereka perempuan, coba posisikan mereka sebagai diri kita,” sambung Arie.

Dijelaskan Arie, seperti dia sebutkan sebelumnya, Nikita dan Puty hanyalah korban dalam kasus prostitusi muncikari F dan O ini. Karena itu, polisi fokus dalam mengungkap jaringan F dan O.

Nikita dan Puty (dok.detikcom)

“Kecuali Nikita misalnya memasang iklan diam-diam, mengiklankan diri, mengeksploitasi diri sebagai perdagangan manusia dengan melacurkan diri sendiri,” ujar Arie. Menurutnya, jika kasusnya seperti itu, baru Nikita dan Puty bisa dijerat sebagai tersangka kasus prostitusi.

Arie mengatakan, saat ini polisi terus menggali keterangan dari F dan O. Dari keterangan kedua tersangka, ada orang-orang lain yang berperan di kasus prostitusi ini. Aparat berharap bisa memberangus kasus yang meresahkan masyarakat ini.

“Kita fokus ke muncikarinya. Di atas F dan O ini masih ada beberapa orang,” jelas Arie. Karena itu, mereka menyerahkan Nikita dan Puty ke panti sosial untuk diberikan pembinaan agar tidak kembali terjebak di kasus prostitusi.

Polisi sendiri menjerat F dan O dengan Undang-undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) dengan Pasal 2 yakni mendapat keuntungan secara ekonomi dengan mengeksploitasi korban. Ancaman minimal di pasal ini tiga tahun penjara dan maksimal 15 tahun serta denda minimal 120 juta dan maksimal 600 juta. Pengguna atau konsumen korban, terkena pasal 12 UU TPPO dengan ancaman hukuman sama.
(hri/faj)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here